Check this out

Tuesday, December 15, 2015

BEKERJA DI RUMAH : KENA MAHIR URUS MASA

Entri 99

Teks: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN

Bekerja di rumah merupakan impian rata-rata ibu/isteri/wanita pada masa kini yang mana kerjaya sebegini menjadi semakin popular.

Popular atas pelbagai faktor seperti tuntutan keluarga, anak-anak bertambah, masalah pengasuh, masalah syarikat dan sebagainya. Yang pasti, bukan untuk ambil jalan mudah bersantai-santai. Bukan. 

Apabila kita sudah commit untuk bekerja di rumah, kita perlu pastikan pengurusan masa adalah tiptop. Kita lah CEO, kita lah pengarah, pegawai, kerani, tukang cuci, tukang sapu, tukang masak dan sebagainya. Semuanya pakej. 

Kemudian, Key Performance Index (KPI). Semua orang tahu berkenaan KPI. Bekerja di rumah juga perlu ada KPI.  

Contohnya tukang jahit, berapa banyak produk perlu dijahit dalam masa seminggu. Tidak perlu KPI harian sebab saya faham mood tukang jahit ini ada masanya. Kadang-kadang ada hari nak gunting kain sahaja. Kadang-kadang ada hari nak lukis pelan sahaja. Ada hari nak tenung membelek kain-kain sahaja. Jadi, kita guna KPI mingguan. Satu hari mungkin tak jahit apa-apa, tetapi mungkin satu hari boleh jahit KPI satu minggu?

Jadi, apa yang menjadi kunci semua ini? Ya, MASA. Pengurusan masa yang mahir dan bijak membolehkan kita menguruskan semuanya dengan lancar. Mungkin tidak sempurna, tetapi sekurang-kurangnya semuanya di bawah kawalan.

Kita kena tahu yang mana satu lebih penting (priority), yang mana satu boleh diselesaikan dahulu, atau mungkin kita boleh gabungkan dua kerja dalam satu masa?

Perlu juga simplify urusan seharian dalam erti kata lain kurangkan sifat suka membaca perkara yang tidak berfaedah di internet, limitkan window shopping apatah lagi bergossip. Kena tahu beza perkara yang membuang masa dan juga sia-sia.

In shaa Allah pada entri seterusnya saya akan kupas sedikit lagi berkenaan pengurusan masa bekerja di rumah ini kepada detail lebih sedikit iaitu pengurusan masa bekerja di rumah bersama-sama anak-anak. 

Terima kasih kerana sudi membaca.

Nota: Kepada yang berminat ingin tahu berkenaan Akademi Bekerja Di Rumah, boleh email saya di tinicraft@gmail.com.


Thursday, December 10, 2015

PELBAGAI CABANG BEKERJA DI RUMAH

Entri 98

Teks: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN
Foto: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN
 
 
"Tini, awak tak apalah berhenti kerja sebab pandai menjahit, ada sumber pendapatan. Macam kami ini tiada kemahiran," ujar sebilangan kawan-kawan semasa saya hendak berhenti kerja.
 
Ya, saya akui yang saya pernah menjadikan bidang jahitan sebagai punca pendapatan tambahan semasa saya masih bekerja dahulu. Sebenarnya, bermula sebagai hobi tetapi lama-kelamaan menjadi semakin rancak mengambil tempahan.
 
Cuma, saya ingin kongsikan di sini bahawa bekerja di rumah ini bukan semata-mata untuk mencari pendapatan sampingan, tetapi juga untuk mengisi masa lapang dan secara tidak langsung juga mewujudkan satu platform untuk kita aktif, walaupun hanya dari rumah.
 
Kalau hanya untuk mencari pendapatan, kita mungkin akan terdedah kepada risiko stress dan seterusnya menjadi suram yang menyebabkan bekerja di rumah tidak seronok. Apabila tidak seronok, tidak mustahil akan timbul rasa menyesal, rendah diri dan sebagainya.
 
Memang hanya kita sahaja tahu apa yang kita hendak. Tetapi, jika kita ada satu "keluarga" yang dalam keadaan yang sama dengan kita ataupun "support group", kita mungkin akan lebih berfikiran terbuka tentang bekerja dari rumah, apa peluang dan potensi diri yang sebenar dan mungkin juga memberi pelbagai idea dan cetusan rasa untuk memulakan sesuatu yang baru.
 
Satu lagi yang paling penting adalah keikhlasan dan doa. Jangan pernah putus berdoa semoga Allah berikan kita yang terbaik.
 
Sebagai contoh, penghijrahan kami ke Korea dua tahun yang lepas. Pada waktu itu memang hobi jahitan saya yang mengambil tempahan terhenti begitu sahaja.
 
Saya termenung sendiri, aku ada bakat, ada alatan dan bahan, tetapi aku hendak jahit untuk siapa? Apa lagi aku boleh buat di negara asing ini? Boleh ke aku bahagikan masa untuk semua ini? Siapa yang sudi menjadi pelanggan nanti?
 
Tetapi rupanya perancangan Allah itu sentiasa hebat. Kita pun tidak tahu apa lagi lorong yang dibukaNya untuk kita. Yang penting, usaha!
 
Saya tidak sangka, beberapa kali saya bawa kek ke jamuan di sini, saya mendapat tempahan kek pula! Tidak pernah saya bayangkan yang saya akan membuat kek tempahan orang lain. Walaupun tidak kerap, tetapi Alhamdulillah, syukur sangat.
 
Bukan disebabkan duit, tetapi lebih dari itu. Saya yang hanya dahulunya suam-suam kuku sahaja membuat kek, itupun jarang kerana menempah dengan jiran-jiran satu taman yang merupakan pembuat kek tegar. Apabila kena hantar kek ke sekolah untuk hari jadi anak-anak, saya mesti menempah kek dari mereka termasuklah kek ulangtahun perkahwinan dan sebagainya.
 
Tetapi apabila berada di tempat orang, semuanya kena buat sendiri. Saya cuba beberapa kali dan ramai yang berpuas hati. Sejak itulah saya cuba yakinkan diri untuk menerima permintaan tempahan. Pada mulanya saya tolak, tetapi selepas diyakinkan, saya cuba. Alhamdulillah, syukur.
 
Waulaupun kejadian kek saya tidak indah dan bervariasi seperti pembuat kek yang lain, tetapi di negara orang ini, in shaa Allah kek yang tidak diragui bahan-bahannya seperti ini tetap mendapat sambutan.
 
Ini adalah di antara kek-kek yang saya pernah buat.
 
Jika ada yang berminat untuk mengetahui lebih lanjut tentang Akademi Bekerja Di Rumah, boleh email saya di tinicraft@gmail.com
 
Terima kasih.
 











 

Tuesday, December 8, 2015

PENGALAMAN MEMIJAK SALJI DENGAN TAPAK KAKI, JOM BANTU MEREKA!

Entri 97

Teks: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN
Foto: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN

Pada minggu lepas, salji pertama turun di tempat saya tinggal untuk musim sejuk kali ini. Anak-anak sangat teruja sepeti sebelum ini juga.

Salji turun sewaktu saya hendak menghantar anak-anak. Tiada pilihan, kami terpaksa meredah juga takut ketinggalan bas sekolah.

Selepas menghantar anak-anak, saya keluar kebelakang rumah tanpa memakai kasut atau stokin untuk merasa salji dengan tapak kaki sendiri. Perkara yang saya tidak pernah buat sebelum ini.

AllahuAkbar, sangat sejuk seolah-olah kaki terpacak membeku.

Saya cuba berjalan-jalan dan bertahan selama 50 saat sahaja. Dalam sejenak waktu itu, terasa seperti memijak paku-paku halus tajam dek butiran sejuk salji itu.

Cuba kita bayangkan pula kanak-kanak kesejukan di Syria sana. Jadi, saya menyeru kawan-kawan sekalian menyumbang untuk Winter Aid ini.

Siapa tahu, mungkin ini adalah peluang kita yang terakhir.

Di sini saya sertakan maklumat berkenaan Winter Aid tersebut.



Di sini  juga saya sertakan bersama video salji tengah turun lebat di belakang rumah saya di Seoul ini.

video
 
 
 
 

Monday, December 7, 2015

BUKU 365 TIP DIDIK ANAK GAYA NABI

Entri 96

Teks: BUKU 365 TIP DIDIK ANAK GAYA NABI
Foto: BUKU 365 TIP DIDIK ANAK GAYA NABI



 
Alhamdulillah, buku ini mendapat sambutann hangat dari sabahat-sahabat saya. Sangat praktikal untuk diamalkan dalam kehidupan kita seharian mendidik anak-anak.

Bagi yang berminat boleh email saya di tinicraft@gmail.com .


Keistimewaan Buku Ini:

- Dalil daripada Al-Quran, hadith, dan pendapat ulama.
- Bertemakan '1 hari 1 tip', disertakan 365 Tip Jom Amal legkap sebagai bimbingan ibu bapa untuk setahun.
- Setiap topik dinyatakan kelebihan dan tujuan pelaksanaannya.
- Contoh cadangan aktiviti yang boleh dilakukan oleh ibu bapa bersama anak-anak.

Antara Isi Kandungan:

Bahagian 1: Melihat Anak sebagai Amanah
Bab 1: Membisikkan dalam Hati Bahawa Anak adalah Amanah Allah s.w.t.
Bab 2: Jadikan Kalimah Tauhid sebagai Lafaz Permulaan
Bab 3: Ajar Anak Mengenali Allah s.w.t. dengan Sifat-Sifat 20
Bab 4: Didik Diri dengan Ilmu
Bab 5: Didik Anak Mengetahui Kejadian Alam Semesta dan Kebesaran Allah s.w.t.
Bab 6: Didik Anak Mendirikan Solat
Bab 7: Bekalkan Ilmu Agama yang Secukupnya kepada Anak
Bab 8: Hidupkan Bi‘ah Islamiyyah di Rumah
Bab 9: Dekatkan Anak-Anak dengan Masjid ataupun Surau
Bab 10: Tanamkan Semangat Jihad dalam Jiwa Anak-Anak
Bab 11: Ambil Peduli Perihal Sahabat Anak-Anak
Bab 12: Tanamkan Azam dalam Diri Supaya Istiqamah dalam Mendidik Anak
Bab 13: Kenalkan Anak dengan Rukun Islam dan Rukun Iman
Bab 14: Perdengarkan Nasyid Ketuhanan
Bab 15: Asah Minda Anak dengan Kuiz
Bab 16: Latih Anak bagi Mengakui Kesilapan
 

Tuesday, December 1, 2015

HELLO KITTY CAFE, MYEONGDONG, SEOUL

Entri 95

Teks: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN
Foto: KHUSHARTINI KAMARULZAMAN


Walaupun sudah hampir dua tahun berada di Korea, ini adalah kali pertama kami ke sini iaitu pada musim panas yang lepas.

Hello Kitty Cafe ini amatlah popular di kalangan pelnacong-pelancong yang datang ke Korea dek kecomelannya.

Bagi kami, hanya minum kopi panas yang comel tetapi anak-anak (Damia & Hanaa) sangat teruja melihat hampir keseluruhan kawasan di sini adalah pink!

Mood Hanaa tidak berapa baik pada hari tersebut kerana dia ingin menaiki tangga ke café ini sendiri. Oh ya, tangganya agak curam dan agak berbahaya jika dibiarkan anak-anak naik sendiri.
 
 


Kelihatan Hanaa masih tidak fokus bergambar, masih tidak puas hati. Kakak sudah sedaya upaya memujuknya, namun tidak berhasil.
 

Damia sukakan Hello Kitty di atas siling itu. Penuh bunga dan berkelip-kelip indah. Sungguh kreatif!


 
 
Sungguh comel Hello Kitty Coffee dan Choc Drink ini. Sayang hendak minum. Harganya pun boleh tahan.


Tisu, juga comel.



Pelbagai cenderahati menarik di sini bertemakan Hello Kitty. Kami hanya membeli Hello Kitty folders dan losyen tangan sebagai kenang-kenangan.
 

Kedua-dua gambar di atas adalah tandas di dalam café ini. Sangat comel. Segala-galanya sangat comel.
 

 Tangga curam yang saya maksudkan tadi. Amat tinggi.
 

Daniel kata pada saya, "Mom, if you take my picture, don't show to my friends!" .Katanya, dia tidak suka warna pink.
 
Keletihan dalam perjalanan pulang menaiki bas. Mengantuk pun ada. 
 
 
Kali ini kami pergi sempena hari lahir Damia pada September lepas. Seperti biasa tiada sambutan istimewa, hanya bawa anak-anak berjalan-jalan, family-day-out sahaja. Yang penting anak-anak gembira dan masa itu amat berharga. Terutamanya suami, masa dengan anak-anak adalah tidak ternilai baginya yang sentiasa sibuk.
 
Untuk maklumat lanjut berkenaan cafe ini, boleh klik link ini.
 
Sehingga jumpa lagi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...